Polda Riau Lakukan Cooling System Kerawanan Kampanye Ditempat Ibadah

0
6

ROKAN HILIR, SUARAPERSADA.com– Dalam mensukseskan penyelenggraan Pemilu tahun 2024, Polda Riau melalui Subdit Politik Direktorat Intelijen melakukan upaya Cooling system terhadap tokoh agama dengan sasaran tempat ibadah yang dipimpin oleh IPTU JL Tobing, Kamis (08/02/2024).

Salah satu sasaran Cooling system ini dilakukan kepada tokoh agama, pengurus dan jemaat Masjid Nurul Hidayah Dusun Batang Kopau Kepenghuluan Rantau Bais Kecanatan Tanah putih Kabupaten Rokan Hilir Provinsi Riau.

IPTU JL Tobing menegaskan, dalam pelaksanaan Pemilu 2024 sudah sepatutnya segenap bangsa Indonesia bersama-sama mengurangi politisasi isu Suku, Agama, Ras dan Golongan (SARA).

Di samping itu, mengimbau agar semua pihak tidak melakukan aktivitas politik praktis yang mengarah pada dukungan, terkait Pemilu 2024 di tempat Ibadah karena larangan mengenai aktivitas kampanye di tempat ibadah telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum (Pemilu).

Tempat ibadah memiliki makna dan nilai spiritual yang tinggi bagi setiap umat beragama. Menggunakan tempat ibadah sebagai tempat kampanye berpotensi memicu emosi dan kontroversi serta merusak nilai-nilai agama.

”Larangan untuk melakukan kegiatan kampanye pemilu di tempat ibadah menjadi salah satu upaya untuk mengarahkan masyarakat menuju kondisi kehidupan politik yang ideal sesuai dengan nilai ketuhanan berdasarkan Pancasila di tengah kuatnya arus informasi dan perkembangan teknologi secara global,” ujar JL Tobing.

IPTU Jl Tobing menghimbau kepada seluruh peserta pemilu dan tokoh agama setempat untuk menaati aturan yang berlaku agar proses Pemilu dapat berjalan dengan baik dan lancar. “Dengan menaati aturan ini, diharapkan perpecahan masyarakat akibat perbedaan aspirasi politik dapat dicegah dan diminimalisir,” tandasnya.***.

Tinggalkan Balasan